Tag: Sertifikasi ISO

 

Isu Internal dan Eksternal Serta Tuntutan dan Harapan Pihak Terkait

SERTIFIKAT ISO MURAH – Dalam mereview penerapan ISO 9001/ISO 14001/ISO 45001, terdapat beberapa perusahaan yang kurang tepat dalam memahami persyaratan Isu Internal & Eksternal (pasal 4.1) serta Tuntutan dan Harapan Pihak Terkait (pasal 4.2).

Identifikasi Isu Internal & Eksternal (pasal 4.1) serta Tuntutan dan Harapan Pihak Terkait (pasal 4.2) masuk dalam konteks perusahaan (organization) bukan dalam konteks departemen. Perusahaan melakukan evaluasi secara organization sebelum mengembangkan SMM (ISO 9001), SML (ISO 14001) dan SMK3 (ISO 45001). Yang di maksud dari persyaratan ini adalah sama seperti perusahaan melakukan SWOT Analysis sebelum membuat bisnis plan, hanya saja SWOT analisisnya terkait dengan SMM (ISO 9001), SML (ISO 14001) dan SMK3 (ISO 45001).

Walaupun sebenarnya tidak ada persyaratan tertulis untuk perusahaan melakukan review secara regular, tapi kita harus memahami bahwa akan selalu ada perubahan. Kondisi Isu Internal & Eksternal (pasal 4.1) serta Tuntutan dan Harapan Pihak Terkait (pasal 4.2) pasti akan berubah, jadi Perusahaan perlu melakukan review persyaratan ini secara berkala.

Pasal 4 merupakan masukan untuk pasal 6 (Perencanaan). Lebih spesifik lagi disebutkan dalam pasal 6.1. (Action to address risk and opportunities) bahwa perusahaan harus melakukan analisa risiko dan peluang terkait dengan pasal 4.1 dan 4.2.

Perusahaan harus melakukan analisa risiko dan peluang terhadap Isu Internal & Eksternal (pasal 4.1) serta Tuntutan dan Harapan Pihak Terkait (pasal 4.2). Kondisi internal ini memiliki risiko negatif “perusahaan akan kalah bersaing” atau pelanggan bisa beralih ke kompetitor yang bisa memberikan harga lebih murah karena memiliki infrastruktur yang lebih produktif. Berdasarkan hasil analisa ini, kemudian Perusahaan bisa membuat program kerja untuk melakukan peremajaan infrastruktur.

Isu eksternal ini memiliki risiko negatif bagi perusahaan, “perusahaan akan kesulitan melakukan import”. Namun disisi lain isu eksternal ini akan menjadi peluang bagi industri lokal untuk meningkatkan penjualannya. Berdasarkan hasil analisa, kemudian perusahaan membuat program untuk mengatasi risiko negatif atau menangkap peluang sebagai dampak dari adanya isu eksternal.

Hasil identifikasi Tuntutan dan Harapan pihak terkait (pasal 4.2). Harapan dari masyarakat (pihak terkait) memiliki risiko negative “merusak hubungan atau pengaduan dari masyarakat baik melalui jalur resmi atau jalur media sosial”. Atas dasar hasil identifikasi, perusahan kemudian membuat program kerja untuk memenuhi tuntutan dan harapan pihak terkait.

Untuk sertifikasi ISO silakan langsung menghubungi kami. Isi laman permintaan proposal penawaran (klik di sini).

Wakil Manajemen pada ISO 45001

SERTIFIKAT ISO MURAH – Salah satu potensi perubahan utama pada ISO 45001:2018 dibanding OHSAS 18001 adalah tentang peran perwakilan manajemen / management representative. Pada standar OHSAS 18001, manajemen puncak akan menunjuk seorang wakil manajemen yang akan mengurus banyak tugas sehari-hari dari Sistem Manajemen K3, namun ini mengalami perubahan dalam ISO 45001:2018. Jadi, apa saja perubahan tersebut, dan bagaimana hal ini mempengaruhi organisasi /perusahaan dalam hal mematuhi persyaratan standar ISO 45001:2018?

ISO 45001:2018 meletakkan akuntabilitas kinerja sistem Manajemen K3 tepat pada manajemen puncak organisasi, tetapi manajemen puncak boleh menyerahkan wewenang untuk melaporkan kinerja Sistem Manajemen K3 kepada “individu (kadang-kadang disebut sebagai manajemen perwakilan), anggota manajemen puncak atau beberapa individu”. Sisi positifnya adalah, hal ini menghilangkan keraguan ke mana tanggung jawab untuk kesehatan kerja karyawan terletak dalam sebuah organisasi, namun juga memberikan manajemen puncak dengan beberapa pilihan untuk mendelegasikan beberapa tanggung jawab untuk tugas-tugas sehari-hari dalam aspek K3. Berikut adalah penjabaran dari opsi-opsi penunjukan posisi Perwakilan Manajemen dalam ISO 45001:2018

Seorang individu: Beberapa organisasi akan senang untuk melanjutkan dengan format ini, karena akan dianggap telah telah sesuai dengan format standar sebelumnya dan tidak repot untuk melakukan perubahan. Tapi, ada beberapa hal yang per dipertimbangkan di sini; yang pertama adalah bahwa standar ISO selalu fokus tentang perbaikan berkelanjutan, perubahan dalam hal perwakilan manajemen ini merupakan kesempatan bagi organisasi untuk meningkatkan sistem manajemen K3; yang kedua terletak pada salah satu masalah mendasar dalam setiap sistem manajemen K3 yaitu, risiko ketika membebankan tugas perwakilan manajemen pada satu orang. Apakah tenaga kerja akan bekerja dengan optimal jika hanya satu orang yang mengambil peran ini?

Seorang anggota manajemen puncak: Ada beberapa pertimbangan sebelum menunjuk salah satu anggota manajemen puncak menjadi wakil manajemen, yakni berkurangnya value dari seorang manajemen puncak (bisa berupa dari segi ekonomi dan knowledge) jika mereka secara teknis harus mengurusi semua aspek yang berkaitan dengan administrasi sistem manajemen K3. Namun sisi positifnya adalah, dengan ketentuan persyaratan kepemimpinan baru, jelas bahwa organisasi perlu menunjukkan komitmen kepemimpinan untuk pembentukan, pemeliharaan, dan peningkatan kesehatan kerja karyawan melalui sistem manajemen K3. Jadi, terlihat jelas bahwa sejumlah masukan dari manajemen puncak akan bermanfaat di sini.

Beberapa individu: Opsi ini memiliki beberapa daya tarik untuk banyak organisasi, dengan melibatkan lebih banyak orang (bisa juga dengan menggunakan outsource dari konsultan) dalam pembagian porsi kerja akan membantu dan memberikan efek positif bagi perusahaan. Namun juga perlu dipertimbangkan, kadang-kadang sulit untuk mengelola beban kerja dan menjamin bahwa tugas diselesaikan secara tepat waktu ketika pekerjaan dibagi di antara beberapa orang.

Seperti kebanyakan hal, setiap organisasi harus mencari solusi terbaik untuk kebutuhan mereka sendiri dalam hal sistem manajemen K3. Hal ini dapat cukup disarankan bahwa kombinasi dari semua pilihan di atas akan bekerja dengan baik: misalnya dengan menunjuk seorang wakil manajemen yang akan memimpin koordinasi K3 melalui forum dan pertemuan rutin karyawan, yang didukung secara nyata oleh anggota manajemen puncak yang, dimana anggota manajemen puncak harus menunjukkan kepemimpinan dan membantu tugas-tugas komunikasi untuk memastikan tingkat kesadaran dan akuntabilitas dari sistem manajemen K3.

Untuk sertifikasi ISO 45001 silakan langsung menghubungi kami. Isi laman permintaan proposal penawaran (klik di sini).

Perubahan ISO 9001 pada Bisnis Perusahaan

SERTIFIKAT ISO MURAH – ISO 9001 adalah standar sistem manajemen mutu yang paling banyak digunakan di dunia.

Peran ISO 9001 dalam membentuk bagaimana organisasi mengelola masalah mutu dengan benar, sangat besar. Tidak ada organisasi yang mampu membiarkan sistem manajemen di perusahaan merekatertinggal, sementara ISO 9001 yang baru mencakup perubahan-perubahan kebutuhan bisnis masa kini.

ISO 9001 memulai kehidupan pada tahun 1992 sebagai BS 5750, didorong oleh Kementerian Pertahanan yang menentukan bagaimana proses manufaktur harus dikelola, alih-alih melihat apa yang diproduksi. Pada tahun 1987, ISO mengadopsi BS 5750 dan menjadi ISO 9001. Versi 1994 tentang penekanan khusus pada jaminan produk menggunakan tindakan pencegahan, bukan hanya memeriksa produk akhir dan juga memerlukan prosedur terdokumentasi.

Perubahan radikal terjadi pada versi 2000 ketika menempatkan manajemen mutu dan proses pada intinya. Ini bertujuan untuk pertama-tama memahami persyaratan klien sebelum merancang proses yang akan membantu menyampaikannya. Ini juga melihat bagaimana untuk terus memperbaiki proses dan melacak kepuasan pelanggan. Dimana versi sebelumnya berfokus pada kontrol mutu, ISO 9001: 2000 dibangun berdasarkan manajemen mutu. ISO 9001: 2008 hanya membuat persyaratan yang ada lebih jelas.

Seperti apa perubahan ISO 9001 pada bisnis perusahaan?

Sejak tahun 2000, cara kita berbisnis telah berubah sangat pesat. Kita semua memiliki akses instan terhadap informasi dan harapan yang lebih tinggi terhadap organisasi tempat kita bekerja, sementara harus berurusan dengan rantai pasokan yang lebih kompleks dan ekonomi yang kompetitif secara global. ISO 9001: 2015 telah direvisi untuk memperhitungkan hal ini dan perubahan utamanya adalah.

  • Penekanan yang lebih besar dalam membangun sistem manajemen yang sesuai dengan kebutuhan masing-masing organisasi
  • Persyaratan bahwa mereka yang berada di puncak organisasi terlibat dan bertanggung jawab, menyelaraskan mutu dengan strategi bisnis yang lebih luas
  • Pemikiran berbasis risiko sepanjang standar membuat keseluruhan sistem manajemen menjadi alat pencegahan dan mendorong perbaikan terus-menerus
  • Persyaratan dokumentasi yang kurang tepat
  • Alignment dengan standar sistem manajemen kunci lainnya melalui penggunaan struktur umum dan teks inti

ISO 9001: 2015 membawa manajemen mutu dan peningkatan berkelanjutan ke dalam hati sebuah organisasi. Standar baru ini merupakan kesempatan bagi organisasi untuk menyelaraskan arahan strategis mereka dengan sistem manajemen mutu mereka dan berarti dapat digunakan untuk membantu meningkatkan dan memantau kinerja sebuah organisasi.

Apa saja perubahaan ISO 9001 versi baru?

ISO 9001: 2015 didasarkan pada Lampiran SL – struktur tingkat tinggi yang baru. Ini adalah kerangka kerja umum untuk semua sistem manajemen ISO dan membantu menjaga konsistensi, menyelaraskan standar sistem manajemen yang berbeda, menawarkan sub-klausa yang sesuai dan menerapkan bahasa umum di semua standar.

Klausul-klausul ISO 9001:2015 akan dijelaskan pada artikel selanjutnya. Untuk sertifikasi ISO silakan langsung menghubungi kami. Isi laman permintaan proposal penawaran (klik di sini).

Implementasi ISO 14001

SERTIFIKAT ISO MURAH – Industri manufaktur adalah industri yang memiliki keterkaitan sangat erat dengan lingkungan hidup. Suara-suara yang dihasilkan dari mesin-mesin produksi dapat berpotensi menghasilkan pencemaran suara. Alat-alat transportasi yang digunakan industri dapat berpotensi menghasilkan pencemaran getaran dan debu. Pemakaian air tanah yang berlebihan, air buangan yang belum memenuhi baku mutu, rembesan minyak pelumas, kebocoran bahan bakar yang berpotensi menghasilkan pencemaran air. Gas-gas yang dihasilkan juga dapat berakibat pada pencemaran udara bila tidak diperhatikan. Di sinilah pentingnya implementasi ISO 14001, standar yang mengatur tentang manajemen lingkungan.

Industri manufaktur harus benar-benar menangani permasalahan yang ada secara baik. Karena kalau tidak, tentu akan berakibat buruk pada perusahaan. Perusahaan bisa terancam pencabutan izin operasi dan memperoleh banyak tuntutan dari masyarakat sekitar maupun LSM lingkungan hidup yang akan menyebabkan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan menjadi besar. Selain itu, permasalahan yang ada juga akan menutup peluang perusahaan untuk dapat memasarkan produk ke perusahaan-perusahaan yang terkenal ramah lingkungan.

Menerapkan Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001 adalah solusi yang tidak bisa ditawar lagi bagi perusahaan dengan tingkat risiko pencemaran lingkungan berskala besar maupun kecil. ISO 14001 telah terbukti efektif di dunia untuk mengendalikan aspek risiko lingkungan hidup.

Bagaimana implementasi ISO 14001 pada industri manufaktur?

Proses penerapan ISO 14001 pada industri manufaktur harus menggunakan pendekatan yang menitikberatkan pada proses-proses industri manufaktur yang memiliki risiko terjadinya pencemaran terhadap lingkungan hidup.

Langkah awal implementasi ISO 14001 dimulai dengan interpretasi klausul-klausul yang jadi syarat ISO 14001. Semua klausul diintegrasikan dengan proses kerja dan proses bisnis perusahaan. Apabila perusahaan menggunakan jasa konsultan ISO, maka konsultan harus bisa menjawab proses-proses apa saja yang memiliki risiko pencemaran lingkungan hidup? Risiko pencemaran lingkungan hidup seperti apa yang mungkin terjadi? Bagaimana mengukur dan menglasifikasikan masalah lingkungan yang ada? Bagaimana mengendalikannya? Fasilitas apa saja yang dibutuhkan? Keahlian apa saja yang harus dimiliki oleh SDM di perusahaan? Bagaimana bila terjadi bencana secara tiba-tiba? Apabila pertanyaan-pertanyaan tersebut dapat dijawab secara tepat, perusahaan akan mampu menyusun sistem yang sesuai dengan karakteristik proses dan mengendalikan risiko pencemaran lingkungan hidup.

Langkah berikutnya yaitu penyusunan sistem dan dokumen ISO 14001. Beberapa prosedur Sistem Manajemen Lingkungan yang dipersyaratkan standar ISO 14001 wajib disiapkan, sementara beberapa prosedur operasi khusus perlu disiapkan pula, antara lain seperti prosedur tanggap darurat, ataupun prosedur identifikasi aspek dan bahaya lingkungan hidup.

Setelah sistem dan dokumen disusun dan diintegrasikan dengan sistem manajemen di perusahaan, langkah selanjutnya yaitu mengimplementasikan sistem. Hasil dari implementasi ini berupa rekaman kegiatan penerapan sistem manajemen lingkungan ISO 14001. Disarankan perusahaan memiliki sebuah tim lingkungan seperti tim K3, yang berfungsi memantau pelaksanaan dan kondisi lingkungan di perusahaan tersebut. Jika ingin membentuk satu kesatuan menjadi tim K3L juga tidak masalah.

Setelah implementasi ISO 14001, perusahaan melakukan kegiatan audit internal yang berfungsi untuk memastikan apakah sistem berjalan secara efektif atau tidak? Apabila proses internal audit sudah dilakukan, langkah berikutnya yaitu rapat tinjauan manajemen.

Jika seluruh proses telah dilaksanakan, mulai dari penyusunan dokumen sampai internal audit, perusahaan dapat melanjutkan ke tahap sertifikasi oleh badan sertifikasi independen. Akan ada audit eksternal, dilakukan oleh badan sertifikasi. Jika lulus, perusahaan akan memperoleh sertifikat pengakuan implementasi ISO 14001.

Dengan telah diperolehnya sertifikasi ISO 14001, sebuah perusahaan baru memasuki tahap awal (compliance) pemenuhan manajemen lingkungan. Evaluasi perlu dilakukan dan terbukti dengan perpanjangan (surveillance) dengan diaudit ulang oleh badan sertifikasi. Hal ini untuk membuktikan komitmen perusahaan dalam menerapkan sistem manajemen lingkungan ISO 14001.

Isi laman permintaan proposal penawaran atau kontak kami (klik di sini).

Sertifikat ISO 9001 untuk Perusahaan

SERTIFIKAT ISO MURAH – Kebutuhan sertifikasi ISO di perusahaan-perusahaan dalam menyesuaikan perkembangan bisnis modern kian menjadi penting. Bukan hanya untuk menjawab bagaimana cara memuaskan pelanggan. Kebutuhan sertifikasi ISO di perusahaan juga penting untuk mengukur kinerja seluruh karyawan, termasuk top management. Sistem manajemen yang telah ada akan diintegrasi dengan standar ISO yang berlaku. Oleh karena itu, menerapkan sebuah sistem manajemen berstandar internasional menjadi bukti betapa perusahaan ingin melindungi pelanggan dan stakeholders.

Tidak sedikit perusahaan yang belum tahu tentang penggunaan sertifikat ISO ini. Namun sebelum itu, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Mari kita simak penjelasan berikut…

Setiap perusahaan harus memiliki gagasan yang jelas tentang tujuan mereka dan keuntungan apa yang akan diperoleh setelah mendapatkan sertifikat ISO 9001. Mereka harus siap untuk menggabungkan Sistem Manajemen Mutu ke setiap area bisnis.

Semua karyawan harus menyadari apa yang diharapkan dari mereka dan di mana wilayah tanggung jawab mereka.

Sistem Manajemen Mutu yang terdokumentasi dengan baik sangat diperlukan, bersamaan dengan kebijakan dan prosedur yang dipersyaratkan oleh ISO 9001.

Dokumentasi yang dimaksud menentukan:

  • Struktur organisasi
  • Siapa yang harus mencatat informasi dan informasi apa yang direkam
  • Tanggung jawab karyawan
  • Jalur komunikasi di seluruh perusahaan
  • Tindakan apa yang dibutuhkan
  • Bagaimana keberlangsungan dipertahankan saat ada pergantian karyawan

Definisi sistem

Mendefinisikan Sistem Manajemen Mutu Anda akan memerlukan masukan dari semua departemen dalam organisasi. Maka yang perlu dilakukan perusahaan:

  • Tentukan siapa pelanggan untuk setiap departemen, misalnya:

– Untuk bagian penjualan dan pemasaran menjadi end user dari seluruh proses bisnis
– Untuk departemen TI menjadi departemen internal.

  • Dokumentasikan kegiatan di setiap area.
  • Kaji Standar ISO 9001 untuk memastikan persyaratan telah dipenuhi.
  • Identifikasi area masalah dan ratakan

Pengelolaan Dokumentasi

Top management perlu berkomunikasi dengan semua karyawan di perusahaan, pentingnya menyimpan catatan dan menggunakan dokumentasi (arsip) yang benar.

Mengontrol penggunaan dokumen, untuk memastikan sistem manajemen mutu versi terbaru sedang digunakan, bagian penting dari implementasi ISO 9001. Diperlukan sistem yang kuat untuk memastikan bahwa versi lama dihapus dan versi baru dikomunikasikan ke berbagai departemen internal, bersama sistem kontrol.

Perusahaan wajib mengidentifikasi catatan mana yang harus disimpan agar sesuai dengan persyaratan sistem ISO 9001, dan apa yang dibutuhkan untuk menjalankan bisnis dengan sukses.

Tindakan korektif dan preventif

Dari seluruh proses bisnis yang ada di perusahaan, pasti terdapat salah. Perusahaan harus memiliki dan menetapkan cara untuk memperbaiki masalah dan mengidentifikasi penyebabnya, sebelum melakukan perubahan untuk mencegah kesalahan itu terjadi lagi.

Perusahaan wajib menyimpan catatan tindakan-tindakan yang telah dilakukan untuk memperbaiki masalah. Bila memungkinkan, perusahaan wajib mengidentifikasi area masalah yang potensial dan membuat sebuah cara untuk mencegah atau meminimalkan efeknya sebelum hal itu terjadi.

Dukungan dan pelatihan yang sedang berjalan

Seluruh karyawan harus dilatih sesuai untuk memastikan mereka mampu menjalankan fungsi pekerjaan mereka. Perusahaan harus menyimpan catatan pengalaman, pendidikan dan pelatihan yang telah dilakukan untuk mengidentifikasi kemampuan mereka.

Persyaratan pelatihan di kemudian hari kemudian dapat diimplementasikan bersamaan dengan keterampilan baru yang mungkin diperlukan saat bisnis berkembang.

Dengan menggunakan informasi ini, kesenjangan dalam pengalaman masing-masing karyawan bisa diidentifikasi, jika perusahaan memasang peralatan baru atau menambahkan produk baru.

Audit Internal

Audit Internal dari sistem manajemen perusahaan sendiri sangat diperlukan. Sebuah tim yang terdiri dari beberapa karyawan dibentuk terhadap fungsi yang diaudit dapat melaksanakan hal ini.

Auditor Internal akan memeriksa bahwa prosedur dalam Manual Mutu sedang diikuti dan akan mengidentifikasi area yang menjadi perhatian untuk diperbaiki.

Anda harus memiliki prosedur bagaimana audit direncanakan, dilakukan dan dicatat. Sebelum audit eksternal yang dilakukan oleh badan sertifikasi, hingga perusahaan dinyatakan lulus sertifikasi ISO 9001. Hubungi kami sekarang!