Tag: ISO 9001

 

Bagaimana kode ISO menghubungkan dunia

Kode sering dikaitkan dengan misteri dan rahasia. Namun, terkadang, mereka memberikan kejelasan dan konsistensi dalam dunia kita yang selalu berubah.

Kita hidup melalui masa perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Namun, meskipun inovasi terbaru sering menjadi berita utama, kami menerima begitu saja beberapa sistem paling penting yang mendukung kami dalam kehidupan sehari-hari– dan membuat kami tetap terhubung.

Pernahkah Anda mencoba melakukan pembayaran online internasional atau mengirimkan uang ke luar negeri? Pada tahun 2021, 76% populasi global memiliki rekening bank. Transfer keuangan antara dua negara yang berbeda akan penuh dengan risiko keamanan jika tidak ada kode unik yang jelas untuk mengidentifikasi akun pengirim dan penerima. Berkat sistem kode IBAN, miliaran transaksi seperti ini terjadi dengan lancar setiap hari.

Bagaimana dengan mengirim paket ke orang tersayang yang tinggal di negara lain? 93,1% dari kita memiliki akses ke layanan pos pada tahun 2020. Tetapi jika Anda melewatkan satu digit dan memberikan kode negara yang salah, itu akan menjadi masalah logistik bagi organisasi pos dan kurir internasional. Paket Anda mungkin tidak pernah sampai.

Kasus identitas yang tidak diragukan lagi

Memiliki banyak nama dan ejaan untuk negara adalah ladang ranjau potensial inkonsistensi di berbagai kumpulan data dan platform di seluruh dunia. Huruf dan angka bentuk pendek mudah dikenali, diingat, dan diidentifikasi dan, telah ditetapkan sebagai standar internasional, tidak memerlukan terjemahan. Dengan rantai pasokan dan layanan pos yang tersebar di planet ini, kesederhanaan dapat mencegah kebingungan dalam ribuan bahasa yang digunakan manusia.

Dengan pemikiran ini, ISO mengembangkan ISO 3166. Standar ini menetapkan kode yang diakui secara internasional yang terdiri dari huruf dan angka – pengidentifikasi unik dan pendek untuk negara, wilayah dependen, dan area khusus dengan kepentingan geografis. Misalnya, Italia disingkat sebagai IT, ITA, dan 380 sedangkan Jepang adalah JP, JPN, dan 392. Idenya adalah untuk mewakili berbagai negara dalam bentuk yang lebih nyaman dan tidak terlalu ambigu daripada nama lengkapnya.

Sebagai standar internasional yang digunakan secara luas, kumpulan kode unik ini memungkinkan pertukaran barang dan informasi internasional yang lancar dan aman, menghemat waktu dan menghindari kesalahan.

Koneksi melalui kode

Dari Afghanistan hingga Zimbabwe, dan di mana pun di antaranya, kode negara memungkinkan semua komunikasi internasional kita, mulai dari panggilan internasional hingga ribuan platform Internet. Meskipun kami mungkin tidak berpikir dua kali, kode ini membantu melacak dari mana panggilan internasional dilakukan dan dari mana asalnya.

Kode juga mendukung dan memfasilitasi semua aktivitas online kami, paling sering mencerminkan lokasi geografis tertentu dari situs web. Misalnya, akhiran “.ca” memberi tahu kami bahwa sebuah domain berada di Kanada, sementara “.au” menunjukkan bahwa domain tersebut berbasis di Australia. Dengan memberikan pengidentifikasi yang jelas dan tidak ambigu untuk sejumlah besar data digital yang mengalir di seluruh dunia setiap hari, kode sederhana ini memungkinkan bisnis dan organisasi mengoptimalkan kinerja web mereka. Ini menjadikan mereka alat yang sangat berharga dalam menargetkan dan meningkatkan kualitas konten berdasarkan audiens.

Selain memperlancar segala hal mulai dari transaksi keuangan hingga pertemuan keluarga, kode negara juga diadopsi secara luas dalam pemrograman, pemrosesan data, dan dalam industri penerbangan.

Dalam kasus sektor perjalanan, paspor yang dapat dibaca mesin menggunakan kode negara untuk mendaftarkan kewarganegaraan pemegangnya. Pegawai pemerintah yang perlu mencari, merekam, dan bertukar data dengan konten geografis di seluruh dunia juga dapat memperoleh manfaat.

Hidup dengan kode

Lebih dari sebelumnya dalam sejarah manusia, kita terhubung melintasi zona waktu dan batas negara. Ribuan koneksi harian ini dimungkinkan oleh sistem angka dan huruf yang sebagian besar tidak dapat dilihat atau dipahami. Tetapi sistem yang hampir tidak terlihat inilah yang membuat uang mengalir dengan aman, panggilan terhubung dengan mulus, dan lalu lintas web berdengung dengan jelas.

Sederhananya, sistem pengkodean ISO 3166 melampaui hambatan yang kami hadapi dalam skala internasional. Terlepas dari perbedaan kami, kode-kode tersebut mewakili kami masing-masing dengan cara yang dapat dipahami oleh siapa pun. Di dunia di mana setiap orang berhak mendapatkan representasi, standar ini sudah memberikan solusi praktis, jadi kita tidak perlu melakukannya.

G20 Indonesia: KTT Standar Internasional 2022

“Pulihkan bersama, pulihkan lebih kuat” dengan standar internasional.

Badan standar internasional terkemuka – IEC, ISO dan ITU – telah mendesak para pemimpin dunia untuk mengakui, mendukung, dan mengadopsi standar internasional untuk memenuhi tujuan G20 yang ditetapkan dengan tema “Pulihkan bersama, pulihkan lebih kuat”.

Ketiga badan global tersebut mengeluarkan deklarasi bersama pada acara sampingan resmi G20, International Standards Summit, di Bali, yang diselenggarakan oleh Badan Standardisasi Nasional Indonesia (BSN) dengan partisipasi Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Perwakilan standardisasi dari negara-negara G20 mendukung seruan untuk bertindak.

“Dengan mengacu pada standar internasional berbasis konsensus dalam kebijakan mereka, para pemimpin dunia mencapai tujuan isu-isu prioritas dari pertemuan G20 ini, serta Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) PBB. Standar internasional mengubah tujuan kebijakan menjadi hasil yang dapat ditindaklanjuti,” kata Sekretaris Jenderal IEC Philippe Metzger.

Tiga pilar utama pertemuan G20 2022 adalah arsitektur kesehatan global, transformasi digital, dan transisi energi berkelanjutan. Deklarasi IEC/ISO/ITU menggarisbawahi bagaimana standar internasional dan penilaian kesesuaian dapat berkontribusi untuk membangun masa depan yang lebih hijau dan berkelanjutan. Selain itu, deklarasi tersebut mencatat bahwa tiga badan standar internasional menyediakan kerangka kelembagaan dengan partisipasi berbagai pemangku kepentingan dari seluruh masyarakat.

“Standar internasional sangat penting untuk perdagangan global dan pembangunan ekonomi. Diberikan kehidupan melalui kolaborasi dan konsensus, standar dapat membantu kami memastikan bahwa transformasi digital menguntungkan semua orang, di mana saja,” kata Direktur Biro Standardisasi Telekomunikasi ITU, Chaesub Lee.

Ketua BSN, Kukuh S. Achmad menilai standar dan penilaian kesesuaian dapat membantu dunia untuk pulih bersama, pulih lebih kuat, secara berkelanjutan. “Dalam dua tahun terakhir, pandemi global telah mempengaruhi setiap aspek kehidupan masyarakat, mulai dari kesehatan, pendidikan, hingga perdagangan internasional. Proses penanganan pandemi global tidak lepas dari dukungan standar internasional,” ujarnya. Dalam International Standards Summit 2022, tokoh-tokoh standardisasi dari luar negeri menjelaskan korelasi standar internasional dengan isu-isu prioritas G20 2022 dan SDGs. Side Event G20 ini juga mengundang Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia, Airlangga Hartarto, dan Wakil Direktur Jenderal World Trade Organization (WTO), Jean-Marie Paugam.

Sumber: www.iso.org

Perbedaan ISO 22000 Dan HACCP

Standar ISO 22000 dan HACCP merupakan suatu metode yang terlihat mirip dan memiliki tujuan serupa. Menerapkan kedua metode menunjukkan bahwa perusahaan atau organisasi menerapkan jaminan keamanan pangan secara menyeluruh.

Pandangan yang menyatakan keduanya sama tidak sepenuhnya salah. Meski sekilas terlihat sama dan memiliki tujuan yang serupa namun keduanya memiliki beberapa perbedaan yang harus dipahami. Lalu, apa sebenarnya ISO 22000 dan apa perbedaannya dengan HACCP?

Pengertian ISO 22000

Standar ISO 22000 Sistem Manajemen Keamanan Pangan adalah sebuah standar yang dikembangkan oleh International Organization for Standardization yang berhubungan dengan keamanan pangan. Pada dasarnya, standar ini merupakan standar turunan dari ISO 9000.

Maksud keamanan pangan berkaitan dengan adanya bahaya yang dibawa oleh makanan pada saat dikonsumsi. Oleh karena risiko keamanan pangan dapat timbul pada tingkatan apapun di-industri pangan, maka pengendalian yang sesuai sangatlah penting untuk diterapkan sehingga beragam upaya dari berbagai pihak dalam industri pangan sangatlah diharapkan.

Tujuan ISO 22000 adalah mengharmoniskan persyaratan sistem manajemen keamanan pangan untuk usaha yang terkait dalam rantai pangan. Secara khusus adalah untuk diaplikasikan oleh organisasi yang menghendaki sistem manajemen keamanan pangannya terfokus, koheren, dan terintegrasi melebihi dari yang disyaratkan oleh aturan.

Tujuan dari sertifikasi standar ISO 22000 yaitu untuk memberikan keamanan pangan dalam seluruh rantai pasokan. ISO 22000 antara lain meliputi elemen berikut:

Hubungan dari pengolahan sampai pendistribusian makanan, Sebuah sistem manajemen, Pengendalian bahaya makanan (sistem persyaratan HACCP), Pemantauan terus menerus dan perbaikan proses

APA ITU HACCP ?

HACCP atau Hazard Analysis and Critical Control Point merupakan sistem manajemen keamanan pangan yang menggunakan pendekatan ilmiah, rasional, dan sistematik untuk mengidentifikasi, menilai, dan mengendalikan bahaya. Pada awalnya HACCP dibuat untuk keamanan pangan, tetapi sistem ini akhirnya dapat diaplikasikan lebih luas dan dapat diterapkan pada industri lainnya.

Aplikasi HACCP, terutama yang diperuntukkan bagi pangan, dilaksanakan berdasarkan beberapa pedoman, yaitu prinsip umum kebersihan pangan Codex, Codex yang sesuai dengan kode praktik, dan undang-undang keamanan pangan yang sesuai.

HACCP digunakan oleh industri makanan untuk membantu mengendalikan dan mencegah risiko yang terkait dengan bahaya yang dapat menyebabkan makanan menjadi tidak aman.

Sistem ini selalu relevan dengan bisnis apa pun yang terlibat dalam rantai makanan, mulai dari kafe kecil atau dapur rumah hingga pabrik makanan yang jauh lebih besar. Sistem HACCP sekarang diterima dan digunakan di seluruh dunia dan telah menjadi persyaratan utama bagi industri makanan di berbagai negara.

Prinsip HACCP terdiri dari 7 prinsip, yaitu:

Melakukan analisis bahaya

Menentukan Titik Pengendalian Kritis atau Critical Control Point (CCP)

Menentukan batas kritis

Membuat suatu sistem pemantauan

Melakukan tindakan korektif apabila pemantauan mengindikasikan adanya titik pengendalian kritis yang tidak berada di bawah kontrol.

Menetapkan prosedur verifikasi untuk mengkonfirmasi bahwa sistem HACCP bekerja secara efektif.

Melakukan dokumentasi terhadap seluruh prosedur dan catatan yang berhubungan dengan prinsip dan aplikasinya.

Perbedaan ISO 2200 dan HACCP

ISO 2200 dan HACCP memiliki beberapa perbedaan mendasar, yaitu:

  1. ISO 22000 merupakan universalisasi ISO 9001 dengan HACCP
    ISO 22000 merupakan Sistem Manajemen Keamanan Pangan yang merupakan universalisasi ISO 9001 mengenai sistem manajemen dalam sebuah organisasi. Dan gabungan dengan HACCP yang merupakan pengaturan analisis zat berbahaya dan  Critical Control Point (CCP) makanan.
  2. ISO 22000 berisi tentang peningkatan berkelanjutan kepuasan pelanggan
    Tidak hanya berfokus terhadap keamanan dan juga titik kritis kontrol dari sebuah makanan, sebagaimana yang ada di dalam HACCP. Standar ISO 22000 juga berfokus terhadap kepuasan pelanggan. ISO 22000 mencakup poin yang tertera di dalam HACCP dan juga poin di dalam ISO 9001 yang berfokus pada kepuasan pelanggan dan kelanjutan perusahaan.
  3. ISO 22000 sudah mencakup HACCP
    Seperti yang sudah dijelaskan di atas, ISO 22000 merupakan versi kombinasi dari ISO 9001 beserta HACCP. Sederhanya bisa dipahami bahwa ISO 22000 merupakan sistem manajemen mutu keamanan pangan dimana di dalamnya juga tertera standar sistem keamanan pangan HACCP.
  4. ISO 22000 berisi Good Management Practise
    Jika melihat ISO 22000 : 2018, maka sistem manajemen mutu keamanan pangan ini sudah menerbitkan standar baru yang disebut dengan Good Management Practice. Prinsip Good Management Practice sendiri sebenarnya merupakan adaptasi dari ISO 9001 yang dikeluarkan di tahun 2015. Di dalam Good Management Practice tertera High Level Structure hingga Risk Management.
  5. Pada ISO 22000 ruang lingkup pengendaliannya mencakup pengendalian terhadap sistem manajemen serta persyaratan teknis. Sedangkan pada HACCP tidak mencakup pengendalian sistem manajemen tetapi hanya mencakup persyaratan teknis saja.

Standar ISO 22000 memuat prosedur keamanan pangan dengan program syarat untuk menempatkan prosedur keamanan pangan yang sudah sesuai dengan standar internasional. Sehingga mampu memberikan kepuasan terhadap kebutuhan para pelanggan. HACCP ini merupakan sistem keamanan pangan, kalau ISO 22000 merupakan sistem manajemen mutu keamanan pangan.

Keterampilan yang harus dimiliki auditor ISO 45001

Setelah memutuskan apakah kualifikasi diperlukan atau tidak, adalah bijaksana untuk membangun profil orang yang Anda butuhkan untuk menjadi auditor OHSMS Anda. Ada beberapa cara untuk melakukan ini, tetapi mungkin yang paling efektif adalah membangun jenis “spesifikasi pekerjaan” dokumen yang dapat cocok dengan persyaratan audit sesuai dengan standar ISO 45001. Setelah melakukan ini, Anda kemudian dapat dengan lebih mudah mencocokkan keterampilan individu yang Anda pertimbangkan untuk posisi atau tugas auditor internal. Berikut adalah kompetensi utama yang harus Anda cari:

Pengetahuan yang baik tentang standar Pelatihan ISO 45001: Ini tampak jelas, tetapi kecuali jika orang yang dipertimbangkan untuk tugas tersebut memiliki pengetahuan yang baik tentang standar tersebut, sangat kecil kemungkinan dia akan cocok. Dengan kata lain, seseorang dengan sedikit pengalaman dengan OH&S di tempat kerja mungkin tidak menjadi auditor OHSMS terbaik.

Pemahaman tentang struktur dan prosedur perusahaan: Meskipun tidak sepenuhnya diperlukan – misalnya, auditor eksternal tidak akan memiliki pengetahuan ini – wawasan yang baik tentang cara kerja organisasi Anda akan membantu auditor Anda memahami proses, orang, dan risiko serta peluang yang timbul dari kegiatan organisasi Anda.

Pemahaman yang kuat tentang risiko: Risiko adalah faktor kunci dalam setiap OHSMS, dan auditor yang efektif akan memiliki mata yang tajam untuk mengidentifikasi poin risiko utama dalam bisnis.

Cara berpikir metodis: Auditor Anda harus dapat berpikir secara logis dan metodis. Tanpa kemampuan ini, Anda mungkin menemukan celah dalam audit Anda, yang mengarah ke ketidaksesuaian bagi organisasi Anda ketika tiba saatnya untuk audit sertifikasi Anda, dan risiko harian bagi karyawan Anda.

Keahlian evaluasi yang baik: Mengumpulkan temuan secara akurat dan metodis sangat penting, tetapi mengevaluasi ini dengan benar dan merumuskan tindakan sama pentingnya. Auditor dengan kemampuan untuk melakukan ini akan sangat bermanfaat bagi organisasi Anda.

Keterampilan tertulis yang baik: Karena pencatatan audit internal adalah wajib dan penting. Juga mudah untuk membayangkan bahwa semakin baik struktur dan isi laporan audit internal, semakin menguntungkan hasilnya bagi Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ISO Anda dan karyawan.

Pengetahuan yang sangat baik tentang akar penyebab dan proses tindakan korektif: Memiliki auditor dengan keterampilan utama ini adalah vita. Kemampuan untuk menganalisis akar penyebab, menyarankan tindakan korektif yang efektif, dan kecerdasan untuk mengenali apakah terulangnya kemungkinan, mungkin, atau tidak mungkin.

Memastikan auditor dan audit Anda berfungsi untuk organisasi Anda, Kami dapat melihat bahwa banyak kualitas diperlukan dan diinginkan untuk memastikan bahwa Anda memiliki orang yang tepat untuk memberikan audit internal yang efektif dari Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ISO organisasi Anda. Meskipun ada kemungkinan bahwa seseorang yang tidak memiliki kualitas atau pengalaman lingkungan yang hebat dapat mengaudit elemen Sistem Manajemen Kualitas atau Lingkungan, hal ini mungkin tidak direkomendasikan dalam OHSMS di mana implikasi bahaya dan risiko yang tidak teridentifikasi membawa bahaya bagi karyawan Anda. Nilai apakah auditor Anda memiliki kualitas di atas, dan organisasi Anda akan segera membuat audit internal OHSMS sebagai bagian dari siklus peningkatan berkelanjutan.

Pentingnya Menerapkan ISO 14005 Bagi Pelaku UKM

Menerapkan sistem manajemen lingkungan (Environmental Management System, EMS) berdasarkan ISO 14001 mungkin tampak seperti tugas besar, tetapi tidak berarti bahwa penerapan ini hanya bisa dilakukan perusahaan – perusahaan besar. Memecahnya menjadi beberapa fase adalah kuncinya. ISO 14005, pedoman yang telah direvisi ini membantu bisnis dari segala bentuk dan ukuran menerapkan sistem manajemen lingkungan yang sesuai dengan mereka dan memetik manfaat di setiap langkahnya.

Lingkungan berubah dengan cepat, namun bisnis harus tetap berkembang dan berada di puncak pasar jika ingin tetap bertahan. Sistem manajemen lingkungan (EMS) berdasarkan ISO 14001 membantu organisasi mengelola risiko secara efektif dan memanfaatkan peluang yang diberikan oleh dunia yang terus berubah. Menerapkan EMS memberikan sejumlah manfaat seperti penggunaan sumber daya alam dan energi yang lebih efisien, peningkatan kepatuhan terhadap persyaratan hukum dan hubungan yang lebih baik dengan pelanggan.

Meningkatkan kinerja lingkungan menjadi lebih mudah dengan adanya sistem formal. Namun, usaha kecil dan menengah (UKM) sering menemukan implementasi EMS sulit karena jumlah staf dan sumber daya yang lebih sedikit.

ISO 14005, Sistem manajemen lingkungan – Pedoman untuk pendekatan yang fleksibel untuk implementasi bertahap, memberi UKM cara untuk mengatasi hambatan dalam penerapan EMS dengan memungkinkan mereka untuk memenuhi persyaratan EMS dengan cara bertahap dan fleksibel yang disesuaikan dengan kebutuhan spesifik mereka. Hal ini memungkinkan mereka untuk mulai mendapatkan manfaat dari awal sekaligus akhirnya memenuhi persyaratan ISO 14001. Standar ini telah direvisi untuk memastikannya mutakhir dan terus memenuhi kebutuhan pasar.

Martin Baxter, Ketua subkomite ISO yang mengembangkan standar, mengatakan ISO 14005 memungkinkan perusahaan untuk dengan mudah mengukur nilai bisnis dan manfaat penerapan EMS dan memastikan mereka mendapatkan hasil dari investasi mereka.

“Ada banyak keuntungan dari mengambil pendekatan bertahap,” katanya. “Perusahaan dapat memulai dengan proyek spesifik yang paling relevan atau mendesak, seperti meningkatkan efisiensi energi atau produktivitas sumber daya. Ketika mereka tahu bahwa proyek-proyek ini menghasilkan kesuksesan bisnis, mereka dapat membangun sistem mereka ketika kebutuhan muncul, menggabungkan persyaratan lingkungan pelanggan atau melibatkan lebih banyak karyawan mereka dalam meningkatkan kinerja lingkungan, untuk akhirnya memenuhi semua persyaratan EMS. “

Sumber: iso.org