Konsultan ISO

now browsing by tag

 
 

Revisi ISO 22000, Draft International Standard (DIS) Telah Dibuat!

SERTIFIKAT ISO MURAH – Revisi ISO 22000, sistem manajemen keamanan pangan, masih berlangsung. Dan revisi ISO 22000 belum lama mencapai tahap Draft International Standard (DIS). Standar yang direvisi akan menggabungkan struktur inti baru, serta elemen kunci yang diakui untuk memastikan keamanan pangan di setiap langkah rantai makanan.

Revisi ISO 22000 bertujuan untuk mengonsolidasikan isu terbaru seputar keamanan pangan agar sesuai dengan situasi sektor pangan saat ini. Ini adalah proses yang sangat komprehensif dan kelompok kerja yang merevisi standar telah mencakup beberapa konsep ekstensif. Para ahli bertemu tiga kali pada tahun 2016 dan memproses 1.800 komentar dari berbagai stakeholder di dunia yang juga mewakili berbagai posisi. Sekarang, tugas utama mereka adalah menerjemahkan konsep revisi yang dimasukkan ke dalam standar dan mengomunikasikannya kepada pengguna secara jelas dan ringkas. ISO 22000 menjadi lebih mudah dipahami dan diterapkan untuk semua organisasi dalam setiap aspek rantai makanan.

ISO 22000 versi baru akan berisi sejumlah perubahan kecil yang telah diperkenalkan untuk meningkatkan minat, perhatian, dan kejelasan terhadap standar, serta beberapa perubahan substansial yang lebih bersifat struktural. Sorotan utama revisi ISO 22000 adalah sebagai berikut:

  • ISO 22000 versi baru akan mengadopsi ISO High-Level Structure (HLS) baru, yang merupakan kerangka kerja umum untuk semua standar sistem manajemen. Struktur umum ini memudahkan setiap perusahaan mengintegrasikan bisnis mereka, lebih dari satu sistem manajemen ke dalam prosesnya pada waktu tertentu.
  • Revisi ISO 22000 akan memberikan pemahaman baru tentang gagasan “risiko”. Risiko adalah konsep penting untuk bisnis pangan dan standarnya akan membedakan antara risiko di tingkat operasional (melalui pendekatan Hazard Analysis Critical Control Point, atau HACCP) dan berisiko pada tingkat strategis sistem manajemen (risiko bisnis), mencakup peluang-peluang untuk mencapai tujuan spesifik.
  • Standar tersebut akan memperjelas perbedaan antara dua siklus Plan-Do-Check-Act (PDCA). Yang pertama berlaku untuk sistem manajemen secara keseluruhan sementara yang kedua, tertanam di dalamnya, membahas operasi yang dijelaskan dalam Klausul 8, yang secara simultan mencakup prinsip-prinsip HACCP yang didefinisikan oleh Codex Alimentarius.

Versi baru dari revisi ISO 22000 akan dipublikasikan pada bulan Juni 2018. Masih ada waktu setahun untuk memperbaiki sistem manajemen mutu dan sistem manajemen keamanan pangan yang diterapkan saat ini. Atau, jika Anda ingin bertanya syarat sertifikasi ISO, hubungi kami (klik di sini). Bisa juga langsung mengisi formulir permintaan proposal penawaran (klik di sini).

Standar ISO untuk Perdagangan Kayu

Kayu, atau kayu gergajian, sering menjadi bahan pilihan untuk konstruksi karena keanekaragaman sifat, dan, jika dikelola secara berkelanjutan, ramah lingkungan. Tapi perdagangan internasional kayu memiliki kesulitan yang disebabkan oleh kurangnya sistem klasifikasi yang bersifat universal untuk semua. Dan komite teknis ISO pada struktur kayu (ISO / TC 165), menggambar pada masukan dari para ahli dari lebih dari 60 negara, sebagian besar di penghasil kayu dan -consuming daerah, mengembangkan sebuah suite dari Standar Internasional yang membantu mengurangi ini hambatan perdagangan dengan memproduksi kerangka standar dan cara kerja yang dapat digunakan oleh semua orang.

Mengapa memiliki sistem klasifikasi kayu internasional?

“Salah satu tantangan dalam industri adalah bahwa ada ratusan, ribuan lebih, sebutan dan jenis-jenis kayu. Masing-masing mempunyai sifat yang unik, sehingga memilih kayu yang paling tepat untuk proyek konstruksi tidak mudah,” kata Erol Karacabeyli, Ketua ISO / TC 165.

“Untuk mengatasi masalah ini yang semakin meningkat, Eropa memperkenalkan sistem klasifikasi kayu yang diperlukan semua kombinasi jenis kayu-dan kelas untuk dikategorikan ke dalam sekitar sepuluh kelas. Sistem Eropa, bagaimanapun  tidak dapat diterima untuk industri Amerika Utara. Tapi setelah bertahun-tahun bekerja dan negosiasi, panitia mampu mengembangkan kerangka kerja untuk sistem klasifikasi kayu internasional yang dapat diterima oleh semua. ”

Standar yang dikembangkan oleh ISO / TC 165 dirancang, oleh karena itu, untuk mengatasi grading dan pengujian dari kedua kayu secara visual dan mekanis dinilai dan menyediakan kerangka kerja untuk sistem klasifikasi kekuatan internasional untuk kedua kayu lunak dan kayu keras. Ini termasuk:

  • ISO 9709, kayu Struktural – Visual kekuatan gradasi – Prinsip-prinsip dasar
  • ISO 12122-1, struktur kayu – Penentuan nilai karakteristik – Bagian 1: Persyaratan dasar
  • ISO 12122-2, struktur kayu – Penentuan nilai karakteristik – Bagian 2: Sawn timbe r
  • ISO 13912, Struktur kayu – kekuatan mesin perata – Prinsip-prinsip dasar
  • ISO 13910, struktur kayu – Kekuatan dinilai kayu – Cara uji sifat struktural
  • ISO 16598, struktur kayu – klasifikasi Struktural untuk kayu gergajian
  • ISO 18100, struktur kayu – kayu Finger-jointed – Manufaktur dan Produksi persyaratan *

*Dalam pengembangan

Sertifikat ISO yang Paling Banyak Digunakan

Sertifikat ISO yang Paling Banyak Digunakan.

Ada beberapa standar ISO yang populer, seperti sistem manajemen mutu ISO 9001.

Inilah 3 Sertifikat ISO yang paling banyak digunakan di seluruh dunia, antara lain:

  1. ISO 9001

ISO 9001 adalah standar yang menetapkan persyaratan untuk sistem manajemen mutu. Membantu bisnis dan organisasi agar lebih efisien dan meningkatkan kepuasan pelanggan. Versi standar yang baru, ISO 9001:2015, diluncurkan tahun lalu, menggantikan versi sebelumnya, yaitu ISO 9001:2008.

Standar ini didasarkan pada sejumlah prinsip manajemen mutu, termasuk fokus pelanggan yang kuat, implikasi dan motivasi Top Management, pendekatan proses dan perbaikan berkelanjutan. Menggunakan ISO 9001:2015 membantu memastikan bahwa pelanggan mendapatkan produk dan layanan yang konsisten dan berkualitas, yang pada waktunya membawa banyak manfaat terhadap bisnis.

  1. ISO 14001

ISO 14001:2015 menetapkan persyaratan untuk sistem manajemen lingkungan dan dapat disertifikasi. Standar ini memetakan kerangka kerja yang dapat diikuti organisasi dan perusahaan untuk menyiapkan sistem manajemen lingkungan yang efektif. ISO 14001:2015 bisa digunakan oleh organisasi manapun terlepas dari aktivitas atau sektornya.

Menggunakan ISO 14001: 2015 dapat memberikan kepastian kepada manajemen perusahaan dan karyawan serta pemangku kepentingan eksternal bahwa dampak lingkungan diukur dan ditingkatkan.

  1. ISO 27001

ISO 27001 menyediakan persyaratan untuk sistem manajemen keamanan informasi (ISMS). Menggunakan ISO 27001 akan membantu organisasi Anda mengelola keamanan aset seperti informasi keuangan, kekayaan intelektual, rincian karyawan atau informasi yang dipercayakan oleh pihak ketiga.

Sistem Manajemen Keamanan Informasi ISO/IEC 27001 adalah pendekatan sistematis untuk mengelola informasi perusahaan yang sensitif sehingga tetap aman, termasuk orang, sistem dan proses TI dengan menerapkan sebuah proses manajemen risiko (risk management process). Membantu usaha kecil, menengah dan besar di sektor manapun dalam menjaga aset informasi tetap aman.

Itulah 3 sertifikat ISO yang paling banyak digunakan di seluruh dunia. Hubungi kami jika Anda dan perusahaan Anda ingin sertifikat ISO.

IATF 16949:2016, Standar Manajemen Mutu Otomotif Terbaru

Standar Sistem Manajemen Mutu Otomotif ISO/TS 16949:2009 sudah berganti nama menjadi IATF 16949:2016. Sejak Oktober 2016, IATF (International Automotive Task Force) membuat keputusan bahwa standar otomotif internasional kini beralih ke IATF 16949:2016. Standar ini berlaku bagi industri otomotif dan vendor terkait dengan lingkup tier 1, tier 2 sampai batas yang ditentukan di dalam scope.

Pendekatan IATF 16949:2016 secara struktur mirip dengan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2015. Lihat gambar berikut ini:

hls2

Beberapa  alasan mengapa ISO/TS 16949 direvisi adalah:

  • penekanan terhadap integritas supply chain terhadap informasi agar lebih efektif
  • bisnis dengan kearifan lokal, di mana tidak hanya customer driven , tetapi juga bagaimana pihak yang berkepentingan (stakeholders) dipandang sebagai driven untuk menjalankan sustainability bisnis.
  • organisasi menghadapi era di mana ketidakpastian menjadi sebuah tantangan, dengan demikian risk-based thinking atau menjalankan operasi bisnis dengan berbasis risiko menjadi acuan di dalam menjalankan bisnis.
  • penekanan leadership di tiap lini operasi industri otomotif dan terkait menjadi lebih terukur.

Dengan demikian IATF 16949:2016 menyadari betul, bahwa bisnis saat ini dan ke depan tantangannya selain menjalankan operasi bisnis dengan risk-based thinking, juga bagaimana strategi operasi di dalam kancah bisnis menjadi landasan. Dengan kata lain aspek dokumentasi IATF 16949:2016 tidak menjadi kaku dan bisa disesuaikan pada konteksnya.

Manfaat penerapan IATF 16949:2016 yang efektif adalah:

  • mendapatkan pengakuan dari regulator, utamanya bagaimana organisasi memenuhi aspek regulasi di dalam industri otomotif dan terkait.
  • memproduksi atau menghasilkan produk yang lebih aman dan handal.
  • tentu saja memenuhi harapan pelanggan.
  • memperbaiki proses dan pendokumentasian

Respon organisasi yang ingin mengacu kepada standar IATF 16949:2016 , bila organisasi tersebut sudah implementasi ISO/TS 16949:2016 maka langkah untuk upgrading adalah :

  • mengikuti training awareness pengenalan terhadap IATF 16949:2016.
  • melakukan gap analysis terhadap pemenuhan persyaratan IATF 16949:2016
  • membuat atau menentukan struktur pendokumentasian IATF 16949:2016.
  • menetapkan konteks oganisasi dan sistem manajemen berbasis risiko.
  • melakukan internal audit dan management review
  • mempersiapkan evidence berdasarkan data pemenuhan IATF 16949:2016.

Bagi organisasi yang baru menerapkan IATF 16949:2016 , maka rekomendasinya adalah tetep memenuhi persyaratan baru standar IATF 16949:2016 dengan ‘style’ ISO/ TS 16949:2009 karena hal tersebut adalah penanaman basis dasar-dasar sistem manajemen otomotif.

Tiimeline untuk uprading dan memenuhi persyaratan IATF 16949:2016 adalah :

timeline2

Security Management System untuk Perusahaan Jasa Security

Perusahaan jasa security saat ini tidak saja dituntut bagaimana memenuhi kebutuhan pelanggan, dalam hal penjagaan, tetapi juga bagaimana melakukan penjaminan terhadap personil. Penjaminan tersebut bukan pada aspek penjagaan fisik atau non-fisik saja, pendekatan personifikasi personil dan sistem security yang dipenuhi pun harus mampu menjawab aspek kebutuhan pelanggan.

Guard Man harus dilengkapi dengan atribut tidak hanya atribut fisik yang melekat tetapi juga pemahaman tentang security system yang menjadi dasar pekerjaan dilingkupnya.

Pendekatan untuk membuat security management system bagi perusahaan jasa security dapat mengacu pada sistem manajemen mutu ISO 9001, atau pendekatan standar keamanan dari kepolisian. Apa pun referensi sistem manajemen keamanan Anda, kerangka kerja sistem tersebut adalah bagaimana organisasi Anda membuat sebuah perencanaan, penerapan dari rencana tersebut, mengevaluasinya dan membuat peningkatan perbaikan sistem.

Elemen security service system ada beberapa yang fundamental, yaitu:

  1. Security risk and review
  2. Information gathering and analysis
  3. Voluntary principles on security and human rights
  4. Control frameworks
  5. Critical incident management
  6. Investigation

Kesemua elemen tersebut tentu saja disesuaikan dengan kondisi lapangan  tempat beroperasinya jasa security.

model2

ASSESSMENT ACTIVITY

Melakukan upaya identifikasi risiko, pengukuran  dan mitigasi risiko dari setiap aktivitas yang relevan dengan pelayanan keamanan. Informasi tersebut dilakukan analisa, bagaimana tingkat risiko dari aktivitas sehingga upaya mitigasi risiko dapat ditentukan.

Penilaian risiko dimaksudkan untuk apakah aktivitas yang terhadap sekuriti dikategorikan ke dalam low risk, medium risk atau high risk. Batasan penetapan mitigasi risiko dari sebuah security service company adalah sejauh apa risiko tersebut dapat dikendalikan.

CONTROL MEASURE

Adalah sebuah pengukuran dari mitigasi risiko yang sudah ditetapkan menjadi ukuran evaluasi kinerja pengelolaan risiko di security service company.

Sub-poin voluntary principles on security and human right adalah bagaimana perusahaan jasa security mengakomodir, bahwa keamanan adalah tanggung jawab bersama. Sebab bagaimanapun juga, security man/guard man adalah manusia biasa yang luput dari kesalahan, dengan demikian upaya dalam mengajak orang-orang sekitar di lapangan kerja untuk “mengamankan diri” adalah penting, agar tujuan dari sistem keamanan tercapai bersama.

EFFECTIVE RESPONSE

Upaya perusahaan jasa security secara mandiri atau bersama-sama melakukan identifikasi faktor kritis apa yang dapat menjadi ancaman dalam keamanan. Apakah itu semisal berupa risiko kebakaran, huru-hara, ancaman bom dan lainnya. Perusahaan jasa security harus melakukan upaya simulasi dan evaluasi praktek-praktek untuk manajemen krisis.

Pascakrisis menjadi tanggung jawab perusahaan jasa security atau bersama-sama dengan klien melakukan investigasi, bagaimana dan apa yang menjadi akar masalah terhadap krisis tersebut. Menentukan bagaimana peluang perbaikan agar krisis tersebut dapat diantisipasi dan dikendalikan.

Prinsip security service management ini dapat berintegrasi dengan sistem existing perusahaan sesuai dengan strategi bisnisnya, dan ini relevan dengan operasi serta tujuan dengan perusahaan jasa keamanan.