sertifikasi

now browsing by tag

 
 

Implementasi ISO 14001

SERTIFIKAT ISO MURAH – Industri manufaktur adalah industri yang memiliki keterkaitan sangat erat dengan lingkungan hidup. Suara-suara yang dihasilkan dari mesin-mesin produksi dapat berpotensi menghasilkan pencemaran suara. Alat-alat transportasi yang digunakan industri dapat berpotensi menghasilkan pencemaran getaran dan debu. Pemakaian air tanah yang berlebihan, air buangan yang belum memenuhi baku mutu, rembesan minyak pelumas, kebocoran bahan bakar yang berpotensi menghasilkan pencemaran air. Gas-gas yang dihasilkan juga dapat berakibat pada pencemaran udara bila tidak diperhatikan. Di sinilah pentingnya implementasi ISO 14001, standar yang mengatur tentang manajemen lingkungan.

Industri manufaktur harus benar-benar menangani permasalahan yang ada secara baik. Karena kalau tidak, tentu akan berakibat buruk pada perusahaan. Perusahaan bisa terancam pencabutan izin operasi dan memperoleh banyak tuntutan dari masyarakat sekitar maupun LSM lingkungan hidup yang akan menyebabkan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan menjadi besar. Selain itu, permasalahan yang ada juga akan menutup peluang perusahaan untuk dapat memasarkan produk ke perusahaan-perusahaan yang terkenal ramah lingkungan.

Menerapkan Sistem Manajemen Lingkungan ISO 14001 adalah solusi yang tidak bisa ditawar lagi bagi perusahaan dengan tingkat risiko pencemaran lingkungan berskala besar maupun kecil. ISO 14001 telah terbukti efektif di dunia untuk mengendalikan aspek risiko lingkungan hidup.

Bagaimana implementasi ISO 14001 pada industri manufaktur?

Proses penerapan ISO 14001 pada industri manufaktur harus menggunakan pendekatan yang menitikberatkan pada proses-proses industri manufaktur yang memiliki risiko terjadinya pencemaran terhadap lingkungan hidup.

Langkah awal implementasi ISO 14001 dimulai dengan interpretasi klausul-klausul yang jadi syarat ISO 14001. Semua klausul diintegrasikan dengan proses kerja dan proses bisnis perusahaan. Apabila perusahaan menggunakan jasa konsultan ISO, maka konsultan harus bisa menjawab proses-proses apa saja yang memiliki risiko pencemaran lingkungan hidup? Risiko pencemaran lingkungan hidup seperti apa yang mungkin terjadi? Bagaimana mengukur dan menglasifikasikan masalah lingkungan yang ada? Bagaimana mengendalikannya? Fasilitas apa saja yang dibutuhkan? Keahlian apa saja yang harus dimiliki oleh SDM di perusahaan? Bagaimana bila terjadi bencana secara tiba-tiba? Apabila pertanyaan-pertanyaan tersebut dapat dijawab secara tepat, perusahaan akan mampu menyusun sistem yang sesuai dengan karakteristik proses dan mengendalikan risiko pencemaran lingkungan hidup.

Langkah berikutnya yaitu penyusunan sistem dan dokumen ISO 14001. Beberapa prosedur Sistem Manajemen Lingkungan yang dipersyaratkan standar ISO 14001 wajib disiapkan, sementara beberapa prosedur operasi khusus perlu disiapkan pula, antara lain seperti prosedur tanggap darurat, ataupun prosedur identifikasi aspek dan bahaya lingkungan hidup.

Setelah sistem dan dokumen disusun dan diintegrasikan dengan sistem manajemen di perusahaan, langkah selanjutnya yaitu mengimplementasikan sistem. Hasil dari implementasi ini berupa rekaman kegiatan penerapan sistem manajemen lingkungan ISO 14001. Disarankan perusahaan memiliki sebuah tim lingkungan seperti tim K3, yang berfungsi memantau pelaksanaan dan kondisi lingkungan di perusahaan tersebut. Jika ingin membentuk satu kesatuan menjadi tim K3L juga tidak masalah.

Setelah implementasi ISO 14001, perusahaan melakukan kegiatan audit internal yang berfungsi untuk memastikan apakah sistem berjalan secara efektif atau tidak? Apabila proses internal audit sudah dilakukan, langkah berikutnya yaitu rapat tinjauan manajemen.

Jika seluruh proses telah dilaksanakan, mulai dari penyusunan dokumen sampai internal audit, perusahaan dapat melanjutkan ke tahap sertifikasi oleh badan sertifikasi independen. Akan ada audit eksternal, dilakukan oleh badan sertifikasi. Jika lulus, perusahaan akan memperoleh sertifikat pengakuan implementasi ISO 14001.

Dengan telah diperolehnya sertifikasi ISO 14001, sebuah perusahaan baru memasuki tahap awal (compliance) pemenuhan manajemen lingkungan. Evaluasi perlu dilakukan dan terbukti dengan perpanjangan (surveillance) dengan diaudit ulang oleh badan sertifikasi. Hal ini untuk membuktikan komitmen perusahaan dalam menerapkan sistem manajemen lingkungan ISO 14001.

Isi laman permintaan proposal penawaran atau kontak kami (klik di sini).

Audit Surveillance

SERTIFIKAT ISO MURAH – Audit Surveillance adalah audit (pemantauan) yang wajib dilakukan oleh badan sertifikasi independen setiap enam bulan atau satu tahun sekali terhadap instansi yang telah bersertifikat ISO. Tujuan audit tersebut yaitu untuk menentukan apakah organisasi dan perusahaan masih berhak menyandang sertifikat ISO atau tidak. Dari audit ini bisa dibuktikan, bagaimana komitmen dan peran serta seluruh karyawan perusahaan dalam menjalankan standar ISO.

Hal-hal yang biasa ditanyakan atau dicari auditor pada Audit Surveillance:

  • Apakah organisasi masih sesuai dengan persyaratan sistem manajemen?
  • Apakah organisasi mengimplementasikan kebijakan dan SOP seperti yang sudah ditetapkan?
  • Apakah secara berkala organisasi meninjau dan meningkatkan manajemen mutu melalui audit internal dan tinjauan manajemen (management review)?
  • Bagaimana tindakan perbaikan yang berkelanjutan sesuai sistem manajemen dan monitoring sasaran mutu?

Waktu yang dibutuhkan saat audit surveillance (perpanjangan) lebih sedikit daripada audit pertama kali pada proses Sistem Manajemen. Ketika audit perpanjangan, Lead Auditor akan memulai dengan melihat proses kunci organisasi; seperti rapat tinjauan manajemen, audit internal, dan tindakan korektif. Kemudian hanya melihat beberapa proses yang tersisa dalam Sistem Manajemen. Lead Auditor mungkin juga hanya melihat sebagian dari seluruh organisasi, seperti hanya satu dari dua jalur produksi, atau situs tertentu.

Ada aturan khusus yang menganjurkan untuk menggunakan akar kuadrat dari semua lokasi yang akan diaudit . Misalnya, jika ada total 16 toko ritel di lingkup sertifikasi, setidaknya 4 toko harus diaudit dalam audit surveillance. Kembali ke tujuan kenapa audit surveillance perlu dilakukan, yaitu untuk menentukan kelayakan organisasi dan sertifikat ISO yang dimiliki.

Hubungi Kami jika perusahaan Anda ingin sertifikasi ISO. Klik di sini, atau silakan isi laman permintaan proposal penawaran.

Klasifikasi Temuan Audit Eksternal oleh Badan Sertifikasi ISO

SERTIFIKAT ISO MURAH – Apa itu temuan? Apa itu audit eksternal? Temuan adalah masalah-masalah penting (material) yang ditemukan selama proses audit, kemudian masalah-masalah itu dikemukakan hingga diadakan perbaikan yang bermanfaat untuk peningkatan kinerja, efisiensi dan efektivitas bisnis perusahaan. Audit eksternal adalah audit yang dilakukan oleh badan sertifikasi ISO yang bersifat independen, bukan dari lingkungan perusahaan. Audit yang dilakukan oleh tim di perusahaan sendiri disebut audit internal.

Temuan audit merupakan bagian dari suatu proses audit di mana bagian ini memuat pesan khusus (pokok), disampaikan oleh auditor ke pembaca laporan. Inilah alasan utama dibuatnya laporan tersebut. Temuan audit adalah kesimpulan akhir dari kegiatan pemeriksaan, yaitu ketika lead auditor melakukan pemeriksaan dengan mengumpulkan bukti audit (audit evidence collection), lalu melakukan analisis dan evaluasi terhadap bukti audit (audit evidence evaluation).

Dalam implementasi sistem manajemen mutu (ISO 9001), lingkungan (ISO 14001) dan K3 (OHSAS 18001), terdapat kegiatan internal audit di samping audit eksternal  yang  bertujuan untuk mengukur efektivitas dari pelaksanaan sistem manajemen selama periode tertentu. Internal audit biasanya dilakukan minimal 1 kali dalam setahun oleh para internal auditor yang ditunjuk oleh Manajemen Puncak (top management).

Temuan audit diklasifikasikan dalam dua jenis: kesesuaian (conformity) dan ketidaksesuaian (non conformity). Jika ditemukan ketidaksesuaian dengan standar ISO yang diterapkan, akan ada peluang untuk perbaikan, tergantung dari parah dan tidaknya temuan tersebut.

I. Observasi

Oberservasi adalah temuan yang bersifat posititf. Yaitu, saran dari lead auditor terhadap sasaran pelaksanaan kegiatan untuk meningkatkan efektivitas dari mutu pelaksanaan kegiatan terkait. Sebuah temuan termasuk observasi tidak bisa dijadikan dalam kategori ketidaksesuaian sekalipun minor, tidak melanggar dokumentasi sistem manajemen yang telah diterapkan, sehingga saran untuk perbaikan tidak diwajibkan.

II. Ketidaksesuaian (Non Conformity)

Definisi dari ketidaksesuaian menurut ISO 9000:2000 adalah sebuah ketidakmampuan dalam memenuhi persyaratan. Ada dua jenis ketidaksesuaian: minor dan mayor.

  1. 1. Ketidaksesuaian Kecil (Minor)

Ketidaksesuaian Minor adalah suatu kegagalan untuk memenuhi salah satu persyaratan dari subklausul sistem manajemen atau ketidaksesuaian yang terjadi dalam implementasi suatu persyaratan dari prosedur sistem manajemen mutu yang ditetapkan oleh perusahaan. Beberapa kategori minor dapat berpotensi mengakibatkan rusaknya sistem dan mungkin dapat berkontribusi menjadi kategori mayor. Sebuah temuan termasuk ketidaksesuaian Minor jika tidak mempunyai dampak serius terhadap sistem manajemen dan sering kali disebabkan adanya human error dan diberikan batas waktu tertentu untuk memperbaikinya.

Contoh :

  • Adanya penyimpangan terhadap instruksi kerja yang telah ditetapkan.
  • Adanya kelalaian dalam pencatatan daftar rekaman berdasarkan prosedur yang telah ditetapkan oleh sistem manajemen.
  1. 2. Ketidaksesuaian Besar (Mayor)

Sebuah temuan audit dikatakan kategori major, apabila tidak sesuai dengan persyaratan Sistem Manajemen yang seharusnya dijalankan dan harus dilakukan tindakan perbaikan segera. Pada kategori ini biasanya organisasi/perusahaan yang bersangkutan tidak direkomendasikan mendapatkan pengakuan lulus akreditasi pada sistem manajemennya.

Contoh :

  • Tidak dilakukannya pemeriksaan/inspeksi pada saat penerimaan bahan baku/material
  • Tidak adanya pengendalian terhadap proses khusus, mis : kegiatan pemeliharaan, pasca pengiriman dsb.
  • Tidak dilakukannya program audit internal dan rapat tinjauan manajemen.

Saran Perbaikan

Saran-saran perbaikan dari lead auditor pada temuan audit berfungsi untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas dari kegiatan di dalam perusahaan. Hal ini juga dapat mencegah kecurangan terjadi (fraud prevention). Temuan audit memang diharuskan ada suatu tindakan perbaikan. Namun di sisi lain, sebuah saran hanya untuk memperbaiki suatu kondisi yang tidak melanggar aturan atau kriteria yang telah ditetapkan. Pada kasus-kasus ini, manajemen puncak (top management) memiliki hak untuk mengimplementasikan saran tersebut atau tidak.

Informasi laporan ketidaksesuaian yang diberikan auditor kepada pihak auditee (perusahaan) dapat menentukan apa, dimana, dan bagaimana tindakan perbaikan yang akan dilakukan untuk menyelesaikan akar permasalahannya. Tindakan perbaikan yang dibutuhkan diputuskan sendiri oleh auditee dan diawasi oleh lead auditor. Apabila temuan ketidaksesuaian telah diselesaikan oleh auditee pada saat proses audit berjalan, maka temuan tidak dibatalkan, akan tetapi dapat dibuat catatan bahwa ketidaksesuaian tersebut telah diselesaikan untuk diperiksa selanjutnya.

Temuan audit merupakan himpunan data dan semua informasi yang dikumpulkan, diolah dan diuji selama melaksanakan tugas audit eksternal tersebut atas kegiatan organisasi/perusahaan yang disajikan secara analisis menurut unsur-unsurnya yang dianggap bermanfaat bagi pihak-pihak yang berkepentingan (interest party) dan mempunyai tujuan yang lebih spesifik, yaitu mencapai keefektifan dan efisiensi dalam implementasi pada sistem manajemen sesuai apa yang dipersyaratkan oleh ISO.

Sudah cukup mengerti? Sertifikasi ISO bersama kami (klik di sini).

Sertifikasi K3L: ISO 14001 dan OHSAS 18001

SERTIFIKAT ISO MURAH – Penerapan K3L (Keselamatan, Kesehatan Kerja, dan Lingkungan) di masa kini menjadi begitu penting, apalagi jika melihat dampak lingkungan dan risiko kecelakaan kerja. Undang-Undang nomor 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja mewajibkan perusahaan untuk membuat lingkungan kerja yang aman, sehat, bebas dari kecelakaan kerja, serta bebas pencemaran lingkungan. Oleh karena itu, diperlukan yang namanya standar.

Sertifikasi K3L adalah sertifikasi untuk sistem manajemen kesehatan, keselamatan kerja, dan lingkungan di sekitar tempat kerja. ISO 14001 mengatur tentang sistem manajemen keamanan lingkungan, sedangkan OHSAS 18001 mengatur tentang kesehatan dan keselamatan kerja. Sosialisasi kebijakan K3L di perusahaan bertujuan untuk mengajak semua karyawan terlibat dalam penerapan standar ini. Sertifikasi K3L juga perlu peran semua karyawan, termasuk pimpinan perusahaan. Karena pada tahap audit lah saat-saat penting untuk melihat komunikasi dan kerja sama di perusahaan, dan mencapai sertifikasi bukan berarti adalah akhir, melainkan langkah awal dengan perbaikan berkelanjutan.

TUJUAN SERTIFIKASI K3L

Dalam Undang-undang Keselamatan Kerja disebutkan, tujuan K3 yaitu untuk mencegah dan mengurangi terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja dan menjamin:
  • Setiap tenaga kerja dan orang lain yang berada di tempat kerja mendapat perlindungan atas keselamatannya;
  • Setiap sumber produksi dapat dipakai dan dipergunakan secara aman dan efisien; dan
  • Proses produksi berjalan lancar.
Pengertian K3 secara filosofi berarti suatu pemikiran dan upaya untuk menjamin keutuhan dan kesejahteraan, baik jasmaniah maupun rohaniah pada khususnya dan manusia pada umumnya, hasil karya dan budayanya menuju masyarakat adil dan makmur. Ilmu pengetahuan dan penerapannya dalam usaha mencegah kemungkinan terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Secara Praktis K3 diartikan sebagai upaya perlindungan agar tenaga kerja selalu dalam keadaan selamat dan sehat selama melakukan pekerjaan di tempat kerja serta bagi orang lain yang memasuki tempat kerja maupun sumber dan proses produksi secara aman dan efisien dalam pemakaiannya.
Sertifikasi K3L kini terintegrasi dengan beberapa sistem, sebut saja yang paling banyak digunakan di dunia ISO 9001. Semua sistem manajemen akan terintegrasi satu sama lain. Tim ISO atau konsultan ISO akan membantu Anda, sampai sertifikasi ISO. Hubungi kami (klik di sini).

Apa Itu ISO 17025?

SERTIFIKAT ISO MURAH – ISO 17025 adalah persyaratan umum untuk kompetensi laboratorium untuk pengujian dan kalibrasi berstandar internasional. Standar ini berlaku untuk semua laboratorium yang melakukan kalibrasi dan pengujian. Semua persyaratan harus dipenuhi laboratorium ini untuk menunjukkan bahwa laboratorium menerapkan sistem mutu, secara teknis kompeten dan dapat menghasilkan hasil yang valid.

ISO 17025 diterbitkan pertama kali pada tahun 1999. Sebelumnya ISO menerbitkan Panduan ISO IEC 25: 1990 (persyaratan umum untuk kompetensi laboratorium pengujian dan kalibrasi) dan EN 45001: 1989 (Umum Kriteria operasi laboratorium penguji). Perhatian khusus diberikan untuk memperkenalkan kompatibilitas sebanyak mungkin antara ISO 17025 dan sistem manajemen mutu ISO 9001, yang pada tahun 1999 juga sedang direvisi.

Hasilnya adalah untuk menciptakan hubungan logis antara kedua standar tersebut, sehingga ISO 9001 menjadi standar utama dan ISO 17025 akan menjadi aplikasi khusus yang didedikasikan untuk laboratorium pengujian dan kalibrasi. Laboratorium yang mematuhi standar ini juga beroperasi sesuai dengan ISO 9001 dan mampu menerapkan sistem mutu tunggal yang memenuhi persyaratan kedua Standar tersebut. Tapi ini tidak berlaku sebaliknya. Laboratorium yang hanya mendapatkan sertifikasi ISO 9001 tidak dapat menunjukkan bahwa mereka secara teknis kompeten dan dapat menghasilkan hasil pengujian dan kalibrasi yang valid secara teknis.

ISO 17025 terbaru diterbitkan pada tahun 2005 (di Indonesia terbaru pada tahun 2008). Standar ini terdiri dari dua bagian:

  • Persyaratan manajemen: Organisasi, Pengendalian Dokumen, Tindakan Korektif dan Pencegahan, Tinjauan Manajemen, Audit Internal, dll. (Bagian ini mirip dengan persyaratan ISO 9001).
  • Persyaratan Teknis: Personalia, Akomodasi dan Kondisi Lingkungan, Metode Uji dan Kalibrasi, Peralatan, Pengukuran Lacak, Pengambilan Sampel, Penanganan dan Pengangkutan Produk Uji dan Kalibrasi, Menjamin Mutu Hasil Uji dan Kalibrasi, Melaporkan Hasil.

Haruskah Laboratorium Pengujian dan Kalibrasi disertifikasi?

Laboratorium Pengujian dan Kalibrasi komersial secara umum disepakati harus diakreditasi dan menerapkan Standar Laboratorium. Inpractise, Laboratorium Kalibrasi in-house dari perusahaan bersertifikat ISO 9001, yang melakukan kalibrasi untuk penggunaan internal, biasanya tidak diakreditasi sesuai ISO 17025. Laboratorium ini termasuk dalam audit eksternal ISO 9001 secara keseluruhan. Tetapi jika laboratorium yang sama memutuskan untuk memberikan layanan kalibrasi kepada pelanggan eksternal, maka laboratorium tersebut perlu disertifikasi.

Badan akreditasi dan badan sertifikasi, selain memeriksa Persyaratan Manajemen Standar, juga menggunakan penilai teknis yang spesialis dan dapat mengevaluasi metode uji atau kalibrasi yang digunakan oleh laboratorium. Lembaga sertifikasi ISO 9001 membatasi pemeriksaannya terhadap sistem manajemen mutu.

Lalu mengapa Laboratorium Pengujian dan Kalibrasi disertifikasi? Beberapa manfaat penerapan standar antara lain:

  • Peningkatan prestise laboratorium di tingkat nasional dan internasional (ini juga meningkatkan beban kerja dan omset lab).
  • Hasil yang valid dan terdokumentasi yang dapat dipercaya oleh pelanggan (yang berarti audit eksternal dari pelanggan dapat dikurangi).
  • Terbukti ketertelusuran terhadap Standar Nasional.
  • Operasi laboratorium yang terorganisasi dengan baik dan berorientasi pelanggan.
  • Pengakuan kemampuan personil (teknisi kalibrasi dan penandatangan yang disetujui diperiksa oleh para asesor).
  • Jaminan bahwa peralatan standar sesuai untuk pengukuran, dipelihara dengan baik dan sering diperiksa.
  • Terbukti dan terdokumentasi ketidakpastian anggaran.

Laboratorium yang tidak terakreditasi berfungsi secara tidak benar atau mengukur secara tidak benar. Laboratorium yang tidak terakreditasi mungkin juga mencakup semua persyaratan di atas dan sama kompetennya dengan laboratorium terakreditasi. Tapi sulit dibuktikan tanpa akreditasi ISO 17025.

Untuk informasi lebih lanjut, atau penerapan standar. (klik di sini)